Sejarah Singkat Terciptanya Keping DVD

Sejarah Singkat Terciptanya Keping DVD

Sekitar tahun 1972, Klass Compaan, seorang ahli fisika di sebuah perusahaan besar Phillips Research bersama temannya, Piet Kramer, berhasil menampilka

Sekitar tahun 1972, Klass Compaan, seorang ahli fisika di sebuah perusahaan besar Phillips Research bersama temannya, Piet Kramer, berhasil menampilkan model video disc berwarna pertama. Namun pada saat itu belum dipublikasikan secara luas karena masih banyak bug yang di jumpai.

Pada waktu yang hampir bersamaan, Phillips pun meluncurkan audio CD pertama ke pasaran, namun mengalami masalah pada saat proses menerjemahkan data, sehingga gagal putar. Kemudian pada tahun 1978, Phillips bekerja sama dengan Sony, dan mengembangkan standar baku untuk memproduksi CD. Dua tahun kemudian, Phillips dan Sony berhasil meluncurkan audio digital compact disc dengan standar baku, dan mulai dipasarkan secara resmi di Eropa dan Jepang sekitar  tahun 1982. Barulah pada tahun 1983, CD mulai dipasarkan di Amerika Serikat.

Siapa yang sangka ya, kalau keping CD yg diciptakan dari sebuah ekperimen panjang dan kegagalan oleh James T. Russell, seorang ilmuwan bermodal nekat. Lalu disempurnakan oleh dua raksasa perusahaan elektronik dunia, Phillips dan Sony. Dan kini, CD menjadi salah satu produk teknologi yang paling berhasil di dunia. Wah … hebat ya, dalam piringan yang mungil itu, bisa menyimpan lagu, film, foto ataupun data lainnya.

DVD adalah singkatan —Digital Versatile Disk. Sekedar bahan pengetahuan bahwa DVD sempat diberi julukan “Delayed, Very Delayed”. Hal ini disebabkan lamanya format ini diluncurkan di pasaran. Bahkan berbagai studio film memberi julukan “Digital Video Disc”. Singkatan ini diubah menjadi Versatile Disk oleh beberapa aplikasi. Oleh sebab itu untuk menghilangkan kebingungan terhadap singkatan DVD maka forum DVD yang menaungi perkembangan DVD memutuskan untuk mengunakan nama DVD saja.

Sejarah Singkat DVD

Pada awal tahun 1990-an, perusahaan-perusahaan maju yang ikut serta dalam pengembangan tekologi optik (CD) mengusulkan pengunaan media baru yang memberikan jaminan akan daya tampung yang lebih besar. Usulan dari perusahaan-perusahaan akan media baru inilah teknologi DVD yang kita kenal. Perusahaan-perusahaan yang peduli akan perkembangan teknologi optik ini kemudian membentuk suatu konsorsium yang terdiri atas: JVC, Hitachi, Matsushita, Mitsubishi, Philips, Pioneer, Sony, Thompson, Time-Warner, dan Toshiba. Tapi, tidak lama kemudian akan aktif lagi dan digantikan dengan kehadiran forum DVD.

Teknologi DVD itu sendiri pertama kali diperkenalkan oleh negara Jepang pada tahun 1996. Tak lama kemudian, format ini mulai masuk ke pasar Amerika dan sekarang telah banyak digunakan di berbagai belahan dunia. Jika kamu cermati, berbagai jenis PC bermerek yang ada di pasaran juga mulai mengunakan drive DVD bahkan ada juga yang menyertakan DVD writer dibandingkan mengunakan CD-ROM atau CD Writer.

Format DVD memiliki sejarah yang penuh dengan ketidakpastian serta mendapat berbagai proses dari berbagai pihak. Format DVD yang menjadi kontroversial ini diawali oleh berbagai protes yang datang dari studio film pada tahun 1996. Di mana pada saat itu banyak studio film yang mengkwatirkan akan kedatangan format ini malah akan menambah jumlah pembajakan akan teknologi optik seperti halnya CD musik atau film yang dapat dengan mudah didapatkan dengan harga murah bahkan gratis.

Perdebatan antara studio film dengan format DVD mengakibatkan format ini agak tertunda selama hampir 1 tahun. Setelah itu, format ini juga mengalami masalah dalam hal format DVD yang berbagai jenis di pasaran. (dari kaskus.co.id)

COMMENTS